7 Hal Penyebab Gagal Ternak Lele Adalah:

  1. Benih yang kurang bagus
  2. Populasi terlalu padat
  3. Kualitas air yang jelek
  4. Tidak melakukan sortir
  5. Pakan terlalu mahal
  6. Sistem budidaya yang salah
  7. Harga jual panen murah

7 hal diatas adalah penyebab gagal ternak lele saya dulu, sebelum akhirnya bosen dan ganti haluan miara ikan hias. Saya jelaskan pengamatan dan pendapat saya akan kegagalan ini ya, siapa tau ada gunanya buat anda.

Jadi gini ceritanya, saya ada pekarangan dibelakang rumah, kecil kok, 8 x 12 meter tepat dibelakang rumah. Kosong, hanya dipakai buat jemuran dan tanaman2 yang gak terawat. Saya berpikir kayaknya cocok kalau dibikin untuk sesuatu yang bisa menghasilkan uang.

Saya ini suka ikan, dan suka hal yang gak pasaran, akhirnya saya memutuskan untuk piara ikan lele. eits tunggu dulu, bukan budidaya lele yang konvensional kayak di empang itu, tapi budidaya lele air sirkulasi yang katanya modern yang hemat air, bisa tebar padat, dan FCR bisa sampai 1:8

Nama sistemnya adalah bio sirkulasi

Dasarnya saya yang amatiran jadi ya percaya aja, dan akhirnya beli paket probiotik dari mereka, beli kolam terpal 2 buah serta peralatan2 lainnya. Hasilnya? kegagalan ternak lele pertama saya, coba lagi…gagal lagi, coba lagi…oke cukup 3 kali saja lah.

7 Point Penyebab Gagal Ternak Lele

Mungkin penyebab gagal ternak lele saya ini bukan karena kesalahan sistem yang disarankan ke saya. Mungkin karena saya nya saja yang memang kurang tepat meng adopsi sistem mereka. Kalau nyalahin pihak luar melulu kita gak akan bisa belajar dan jadi besar kawan.

Tapi saya belajar dari pengalaman kok, dan berikut point2 kesalahan saya.

1. Kualitas Benih Lele

Saya dulu beli benih lele dipeternak yang khusus pemijahan lele. Gak tau apa dia ada sertifikat atau lisensi2 tertentu. Tapi dia punya banyak kolam yang isinya burayak lele.

Kenapa saya bilang kalau benihnya kurang bagus? Karena pas waktu datang kesana buat beli benih, saya lihat kalau dikolam ada beberapa yang mati. Lumayan banyak bahkan…

Terus kemudian saat packing benih dalam kantong plastik, airnya dikasih obat super tetra. Saya jadi curiga, apakah ini benih memang lagi sakit?

Tapi dasarnya amatir ya diem aja saya, tak bawa pulang dan langsung aklamasi sama air kolam. Terus cemplungin deh…

Waktu nyemplungin sih sore, dan katanya nggak boleh dikasih makan sampe pagi biar adaptasi dulu bilangnya. Dan pagi harinya si benih lele baik2 saja sih, hanya satu dua yang mati.

Saya lanjut saja miara si benih sampe 1 bulanan, pake sistem pakan probiotik yang tadi…dan pada saat mau sortir. Ternyata buanyak yang mati dibawah, tinggal tengkorak2 saja.

Saya juga bandingkan ukuran lele saya dengan punya temen yang tebar nya barengan sama saya. Kok jauh beda ya…padahal dia beli dari tempat yang sama, hanya dia pake sistem konvensional ganti air.

Oiya, ukuran benih yang say beli 4-5 cm. Dan pada saat sortir bulan pertama banyak yang masih sama ukurannya. Kalau yang gede ada yang panjang 7-8 cm. Dan ada yang raksasa beberapa ekor.

Okelah sampai disini saya bisa menyimpulkan kalau kesalahan bukan di benih. Mungkin saya salah pas waktu aklamasi atau salah porsi makan.

Pelajaran yang saya ambil dari pengalaman penyebab gagal ternak lele point benih ini adalah:

  • Beli benih dari penyedia yang sudah terbukti dan teruji. Atau kalau perlu langsung dari balai perikanan terdekat.
  • Tolak benih kalau saat beli temen2 satu kolamnya banyak yang mati.
  • Jangan pake antibiotik2 karena bisa menghambat pertumbuhan. Katanya…
  • Kalau bisa, belinya yang ukuran agak gede aja. Lebih aman dan gak repot.

Kalau bukan benih penyebab gagal ternak lele, lalu apa ya? Saya curiga pada padat tebar pada budidaya lele saya.

2. Tebar Benih Terlalu Padat

Saya dulu beli kolam bundar diameter 3 meter. Menurut panduan budidaya yang saya anut, kolam segitu kapasitasnya bisa sampai 5000 ekor. Jadi saya isi 4 ribu ekor per kolamnya. atau sekitar 600 ekor per meter kubik.

Waktu masih kecil sih gak ada masalah, malah terlalu besar ukuran kolam kayaknya. Tapi waktu udah beranjak dewasa, kok umpel2an ya kayaknya.

Kemudian waktu sortir kedua, ada beberapa lele yang ukurannya jauh lebih besar daripada yang lain. Banyak pula yang masih kecil2, yang mati pun banyak karena tengkoraknya berceceran dibawah.

Selidik punya selidik, di internet dan juga nanya2 sama temen2 yang sudah lama ternak lele. Ternyata kebanyakan jumlah tebar benih lele saya. Menurut informasi yang saya dapat, tebar padat ideal untuk kolam sirkulasi adalah 300 ekor per M3 dan 150 ekor untuk kolam tanpa sirkulasi.

Akibat dari kepadatan yang muntel2 ini, pertumbuhan ikan jadi terhambat karena oksigen terlalu sedikit. Dan juga tingkat kanibalisme jadi tinggi banget. Buktinya ada ya itu tadi, ada beberapa ekor yang gede banget dan banyak tengkorak didasar kolam.

Meskipun lele itu ikan yang tahan banting, bisa hidup di air jelek dan dengan kadar oksigen yang minim. Namun kalau terlalu padat juga pasti pengaruh sama kelangsungan hidup dia kan?

Kalau misal saya mau budidaya lele lagi, mungkin saya akan cobain bikin 3 kolam dengan jumlah tebar padat yang beda2, mulai 100, 200 dan juga 300 ekor per M3. Biar pasti gitu lho, karena informasi tanpa pembuktian sama dengan angin lalu kan?

Namun yang sudah saya tahu pasti karena sudah saya alami, adalah kalau tebar padat 500 ekor per meter kubik itu kebanyakan, dan bisa dipastikan ini adalah penyebab gagal ternak lele kita.

3. Kualitas Air Yang Jelek

Saya jelaskan sedikit tentang teknik budidaya yang saya anut. Mereka menamakan tekniknya “Bio Sirkulasi”. Tekniknya sama dengan sistem filter pada kolam koi, cuman beda material filter dan beda istilah saja.

Setelah saya baca2 di internet dan di yutup, teknik ini kalau didunia perikanan namanya RAS (Recircualting Aquaculture System). Kalau dilakukan dengan baik dan benar, memang bisa menghemat penggunaan air dan lele nya jadi bersih dan montok2.

Nah kesalahan saya disini adalah bikin instalasi filter yang terlalu kecil, hasilnya filter tadi tidak mampu ngatasi kotoran ikan yang terlalu banyak. Akibatnya, yho jadi jelek kualitas airnya, dan juga jadi bau airnya. Meskipun kapasitas filter yang saya buat juga sudah seperti teknik panduan lho ya…

Penampakan kolam terakhir saya seperti divideo ini, cuman ini kapasitas ikan nya cuman 2400 ekor per kolamnya. Ini periode kedua saya budidaya ikan lele pake sistem bio sirkulasi.

Di video itu kelihatan kan kalau airnya warnanya hijau kecoklatan, gak seger gitu lho hijaunya. Dan ini sudah agak bau airnya karena usia lele sudah hampir 2 bulananan. Jadi udah agak gede dan makan nya juga sudah banyak.

Nah…saran saya jangan pake sirkulasi kayak saya kalau pelihara ikan lele. Atau bahkan jangan pake sistem sirkulasi deh kalau piara ikan lele. Harga jual gak sebanding sama investasi kalau mau bikin sistem RAS yang baik dan benar.

Kalau dilingkungan anda banyak air yang bagus kualitasnya, mending pakai sistem konvensional ganti air saja. Lebih simple dan mudah pelaksanaannya, jadi resiko kegagalan kita juga minim…

4. Tidak Melakukan Sortir

Lele itu punya sifat alami yang kanibal, yang kuat makan yang lemah. Jadi kalau kita tidak melakukan sortir secara rutin, itu sama saja seperti buang2 uang dalam bentuk benih ikan lele. Hampir dipastikan kalau banyak yang bongsor makan temennya deh…

Sifat kanibal ikan lele ini sudah dimulai sejak dini lho, sejak dia masih kecil sudah temen makan temen. Makanya sortir sudah dilakukan dari mulai umur 2 mingguan semenjak dia menetas.

Proses sortir benih lele sebaiknya dilakukan rutin dengan jangka waktu tiap 2 minggu sekali. Pisahkan yang paling gede dan yang paling kecil dan sisakan yang ukuran tengah2. kita besarkan yang ukuran tengah2 dengan lebih intensif.

Kalau yang bongsor bisa dibesarkan di tempat yang lain, paling ada dikit kok si bongsor ini. dari 1000 ekor benih paling ada 10an ekor. Sedang yang ukuran paling kecil, ya di besarkan juga, tapi gausah berharap banyak dia bisa tumbuh secepat yang lain ya.

Proses sortir menyortir ini adalah yang proses yang paling repot dalam budidaya lele, sumpah males banget kalau suruh nyortir. Tapi ya mau gimana lagi, ini proses yang wajib dilakukan karena ini salah satu faktor utama penyebab gagal ternak lele.

5. Pakan Yang Terlalu Mahal

Lele itu ikan yang gampang piaranya, kasih makan apaaaa saja pasti mau dia. Tapi untuk perkembangan yang maksimal, kita memang butuh pakan yang berkualitas, terutama kadar proteinnya harus tinggi biar cepet gede.

Nah…ini jadi bumerang bagi sebagian besar petani ikan lele, dan banyak punya yang gagal ternak lele gara2 masalah pakan. Harga pakan lele yang bagus mahalnya gak bisa imbang sama harga jual, kan susah kita.

Dulu saya pake merk provit, kata penjualnya yang paling bagus ni merk. Tapi ya harganya juga paling mahal diantara merk2 yang lain. Nah kalau di itung2, dengan harga pakan saat itu kok gak banyak ya untungnya.

Alasan inilah yang bikin saya berhenti budidaya lele, untungnya dikit kalau pakan full pelet. Harus punya kolam puluhan biji baru bisa terasa keuntungannya. Lha modal bikin kolam puluhan biji itu lho yang bikin minder duluan.

Jadi menurut saya, kalau kita gak punya sumber pakan alternatif seperti makanan BS maka susah dapat untung banyak. Mungkin kalau bikin BSF untuk pakan lele bakal banyak membantu. Tapi saya belum cobain sih, jadi gak bisa banyak komentar dalam hal ini.

6. Sistem Budidaya Yang Salah

Saat sampeyan cari informasi tentang budidaya lele di internet, anda akan menemukan buanyak banget informasi tentang sistem budidaya A-Z. Masing2 dengan segala keunggulan dan hampir tanpa kelemahan.

Ya namanya orang jualan, silahkan saja sih mau ngomong apa. Kecap tetap nomor satu kan…Tapi tugas kita adalah menyaring informasi2 tersebut dan mengambil yang masuk akan dan sudah teruji. Jangan kemakan sama promosi intinya…

Sebenarnya gak ada satu sistem budidaya yang sempurna, semua pasti ada positif dan negatifnya. Balik lagi sama kita, mana yang paling cocok dengan kondisi yang ada, misal cocok gak dengan kondisi air? atau sama kondisi ketersediaan pakan alternatif?

Jangan kayak saya yang gagal ternak lele gara2 salah meng aplikasikan satu sistem budidaya ya. Harus lihat2 dan ngukur kondisi diri sendiri…

7. Harga Jual Ikan Lele

Ya kalau point ini kita gak bisa ngapa2in, semua tergantung pasar sih masalahnya. Saat harga lele dipasaran anjlok maka bisa dipastikan peternak rugi. Begitu pula sebaliknya saat harga lagi tinggi, peternak lele pun senyam senyum.

Saya pernah ngalami saat harga tinggi, meskipun panen kurang bagus, ketolong dengan harga pasaran ikan lele yang lagi tinggi. Gak jadi rugi deh…

Mungkin salah satu cara yang bisa membuat kita tidak tergantung dengan harga pasar adalah, dengan membuat produk lanjutan dari hasil panen lele kita. misalnya abon lele, lele asap, atau fillet. Memang sih, ini butuh step2 yang lebih lanjut…tapi masuk akal kan…?

Biar Gak Gagal Ternak Lele

Sabar dan jangan berhenti belajar. Saya gagal karena saya berhenti, jadi jangan seperti saya. Penak nemen leh ngomong yho hehehe…

Tapi ya memang begitu lho gan, kunci dari kesuksesan adalah kegigihan. Baik dalam usaha maupun dalam belajar. Tetep gigih dan pantang menyerah biar sukses ya kawan. Semoga pengalaman saya mengenai penyebab gagal ternak lele bisa menginspirasi. CHEMUNGUDSSS…!